Selasa, 17 Oktober 2017

Grown Up

Intinya, dunia ini akan dipenuhi belajar
Belajar dan belajar lagi agar kita bisa layak disebut sebagai hamba Allah, ummat Rasulullah SAW

Aku akui, setiap org itu sungguh beragam dan berbeda
Aku sendiri contohnya, saat SMA aku org yg sangat jahat dlm pemilihan kata2 virtual, lalu Allah menuntunku lewat OSIS, dimana disana aku bisa bajar bahwa penting bagi kita untuk mengatur perbendaharaan kata. Memilih kata yg "paling baik hati" diantara banyaknya pilihan kata dg makna yang sama
Tapi saat aku duduk di bangku kuliah ini, aku lihat begitu banyak macam orang dan tidak sedikit orang yg mengesampingkan "pilihan kata" yg menurutku adalah hal yang penting

Pengalamanku lainnya
Aku tergolong siswa yang aktif semasa SMA karena tergabung dengan osis yg punya sekitar 10 event dlm satu masa jabatan. Setelah acara a selesai, minggu dpnnya kita uda mulai rapat persiapan acara b. Begituuu terus selama 1 th kepengurusan. Dan eventnya bukan evet yg tergolong enteng juga, minus kita paling besar nyampe 100 jt an lebih. 
Bayangkan, anak SMA cari duit segitu banyak nya
Pertanyaannya:
Berasa capek kah aku saat itu? Nggak
Berasa beratkah minus 100jt itu? Berat, tp kita pikul bersama di pundak 50 orang jdnya berasa ringan
Enjoy kah aku saat itu? Sangat! Ditengah usaha pengadaan event dan cari dana itu, aku menemukan keluarga. 
Keluarga itu, bener2 aku anggap keluarga, bukan cuma sekedar ungakapan klise. 
Mereka ga akan membiarkan ketua pelaksana dan pengurus inti lainnya memikul bebeman minus 100 jt sendiri, kita rela hujan2an demi mendatangi satu demi satu sponsor walaupu  ngga ada jaminan proposal kita bakal diterima
Capek? Mungkin iya, tp kita enjoy!
Setiap satu event berakhir, yang ada dibenakku saat itu hanya "inilah pencapaianku dan teman2 seperjuanganku. Penonton/peserta yg senang akan event kami adalah yg upah kami", bukannya "akhirnyaaaaaah acara selesai juga. Keambil beban dipundak ini" aneh? Untuk saat itu, itu terasa sangat normal. 

Jujur, pribadiku saat ini banyak dibangun dr masa SMA yg sungguh sangat amat good old days menurutku. 

Sementara dunia perkuliahan. Yg dibenakku dulu adalah penuh kebebasan, inspirasi, semangat. 
Jauh berbeda.
Mungkin juga karna jurusan yg aku ambil menuntut keseriusan yg tinggi juga, mungkin juga krn aku selalu jd panitia di event yg itu2 saja. 

Event yg bahkan ngga berminus. 
Dengan tatanan persiapan yang jaaaauuuuuh lebih matang
Terasa berat, terasa beban, walapun cuma datang rapat dan hari H, rasanya sungguuuuuh berat

Aku tidak menemukan keluarga, sama sekali tidak. Di himpunan pun tidak
Aku adalah aku dan kamu adalah kamu, katanya.
Dunia perkuliahan ini tidak hanya bebas, penuh inspirasi, dan semangat. 
Tapi juga dunia penuh induviualisme, dunua dengan orang2 yg sudah setengah matang kepribadiannya jadi "agak susah bertoleransi" dengan pendapat/cara pandang org lain

Boleh saja kamu yang membaca saat ini merasa "nggak ah, ga gitu2 banget. Lebay nih, classy"
Tapi coba dipikir dalem2. 
Bukankah kita semua termasuk golongan itu?

Jumat, 28 Juli 2017

Proses


Assalamualaikum….
Kenapa hidayah juga harus dijemput?
Karena sering kali Allah ngasih banyak hidayah ke kita, tapi kitanya aja yang ga peka..

Menurutku pribadi, yang terpenting itu hidayah dan iman. Hidayah harus terus kita jemput supaya kita bisa istiqamah, begitu juga iman yang harus selalu kita pupuk supaya kita makin bisa istiqamah dan makin deket sama Allah

Hijrah itu insya Allah mudah kalau hati kita sudah diketuk sama Allah, tapiiii istiqamahnya susah-susah gampang (banyak susahnya)….

Gampangnya kalo Allah lagi memberi kita hidayah dan meridhoi kita buat peka.. itu langsung aja moodnya buat belajar agama tinggi, mood dengerin kajian ini itu, baca buku ini itu
Susahnya?
Kalo kita lagi jauh sama Allah, apalagi kalo kita lagi kelupaan doa minta dikasih banyak-banyak hidayah sama Allah. Itu setan dan iblisnya kesenengen kali ya.. jadinya kita makin jauh, makin jauh eh ga taunya udah jarang dzikir, ga pernah baca-baca buku islami lagi, bahkan postingan akun islamipun dikacangi (astaghfirullah)
Ini emang susahnya, menurutku ini masalah yang paling dominan sih. Sebenernya itu juga tabiat asli manusia, tapi segimanapun kita harus bisa berubah jadi baik dong ya namanya juga proses hijrah

Kalo kita lagi imannya down dan istiqamahnya berantakan yang ngga boleh hilang adalah penampilan kita yang udah syar’i walaupun iman kita lagi down, dan baca quran.
Yang harus diusahakan walaupun beraaaatnya masya Allah yaitu dateng aja ngaji, baca aja postingan akun islami di medsos. Siapa tau, melalui jalan-jalan itulah Allah akan nyentil hati kita.
Trus kalo kita udah berhasil kesentil atau peka sama teguran Allah, langsung aja gaspol hehe
Gimana gaspolnya? Baca buku motivasi-motivasi islami, ini buku yang ngefek banget buat aku:

The Power Of Believe - Qul Khairan

Pilih buku yang kamu suka pilihan katanya, cara penulisnya ngomong, atau mungkin designnya. Jangan langsung cekoki diri sama buku-buku yang terlalu berat (ini saran aja sih, karena biasanya aku cuma kuat baca 1-2 lembar hehe). Insya Allah dengan kita baca buku yg ngemotivasi gitu, niat buat baca buku yang bener-bener memperdalam ilmu agama kita itu bakal muncul..
Kalo niat itu uda muncul, baru di gas pol lagi.

Baca langsung semua buku-buku ilmu islam yang kalian punya (kalo bisa pilih-pilih ya biar ngga memahami ilmu yang salah, minta di pilihin guru ngaji juga boleh)

Sebenernya kalo menurutku, ngga papa kita ada di titik terendah iman yang penting kita ada usaha buat mau memperbaiki diri dan selalu minta sama Allah buat di ridhoi keinginan itu. Insya Allah bakal Allah tuntun untuk merujudkan

Semoga bermanfaat bagi saya dan kita semua J

wassalamualaikum