Selasa, 17 Oktober 2017

Grown Up

Intinya, dunia ini akan dipenuhi belajar
Belajar dan belajar lagi agar kita bisa layak disebut sebagai hamba Allah, ummat Rasulullah SAW

Aku akui, setiap org itu sungguh beragam dan berbeda
Aku sendiri contohnya, saat SMA aku org yg sangat jahat dlm pemilihan kata2 virtual, lalu Allah menuntunku lewat OSIS, dimana disana aku bisa bajar bahwa penting bagi kita untuk mengatur perbendaharaan kata. Memilih kata yg "paling baik hati" diantara banyaknya pilihan kata dg makna yang sama
Tapi saat aku duduk di bangku kuliah ini, aku lihat begitu banyak macam orang dan tidak sedikit orang yg mengesampingkan "pilihan kata" yg menurutku adalah hal yang penting

Pengalamanku lainnya
Aku tergolong siswa yang aktif semasa SMA karena tergabung dengan osis yg punya sekitar 10 event dlm satu masa jabatan. Setelah acara a selesai, minggu dpnnya kita uda mulai rapat persiapan acara b. Begituuu terus selama 1 th kepengurusan. Dan eventnya bukan evet yg tergolong enteng juga, minus kita paling besar nyampe 100 jt an lebih. 
Bayangkan, anak SMA cari duit segitu banyak nya
Pertanyaannya:
Berasa capek kah aku saat itu? Nggak
Berasa beratkah minus 100jt itu? Berat, tp kita pikul bersama di pundak 50 orang jdnya berasa ringan
Enjoy kah aku saat itu? Sangat! Ditengah usaha pengadaan event dan cari dana itu, aku menemukan keluarga. 
Keluarga itu, bener2 aku anggap keluarga, bukan cuma sekedar ungakapan klise. 
Mereka ga akan membiarkan ketua pelaksana dan pengurus inti lainnya memikul bebeman minus 100 jt sendiri, kita rela hujan2an demi mendatangi satu demi satu sponsor walaupu  ngga ada jaminan proposal kita bakal diterima
Capek? Mungkin iya, tp kita enjoy!
Setiap satu event berakhir, yang ada dibenakku saat itu hanya "inilah pencapaianku dan teman2 seperjuanganku. Penonton/peserta yg senang akan event kami adalah yg upah kami", bukannya "akhirnyaaaaaah acara selesai juga. Keambil beban dipundak ini" aneh? Untuk saat itu, itu terasa sangat normal. 

Jujur, pribadiku saat ini banyak dibangun dr masa SMA yg sungguh sangat amat good old days menurutku. 

Sementara dunia perkuliahan. Yg dibenakku dulu adalah penuh kebebasan, inspirasi, semangat. 
Jauh berbeda.
Mungkin juga karna jurusan yg aku ambil menuntut keseriusan yg tinggi juga, mungkin juga krn aku selalu jd panitia di event yg itu2 saja. 

Event yg bahkan ngga berminus. 
Dengan tatanan persiapan yang jaaaauuuuuh lebih matang
Terasa berat, terasa beban, walapun cuma datang rapat dan hari H, rasanya sungguuuuuh berat

Aku tidak menemukan keluarga, sama sekali tidak. Di himpunan pun tidak
Aku adalah aku dan kamu adalah kamu, katanya.
Dunia perkuliahan ini tidak hanya bebas, penuh inspirasi, dan semangat. 
Tapi juga dunia penuh induviualisme, dunua dengan orang2 yg sudah setengah matang kepribadiannya jadi "agak susah bertoleransi" dengan pendapat/cara pandang org lain

Boleh saja kamu yang membaca saat ini merasa "nggak ah, ga gitu2 banget. Lebay nih, classy"
Tapi coba dipikir dalem2. 
Bukankah kita semua termasuk golongan itu?

Jumat, 28 Juli 2017

Proses


Assalamualaikum….
Kenapa hidayah juga harus dijemput?
Karena sering kali Allah ngasih banyak hidayah ke kita, tapi kitanya aja yang ga peka..

Menurutku pribadi, yang terpenting itu hidayah dan iman. Hidayah harus terus kita jemput supaya kita bisa istiqamah, begitu juga iman yang harus selalu kita pupuk supaya kita makin bisa istiqamah dan makin deket sama Allah

Hijrah itu insya Allah mudah kalau hati kita sudah diketuk sama Allah, tapiiii istiqamahnya susah-susah gampang (banyak susahnya)….

Gampangnya kalo Allah lagi memberi kita hidayah dan meridhoi kita buat peka.. itu langsung aja moodnya buat belajar agama tinggi, mood dengerin kajian ini itu, baca buku ini itu
Susahnya?
Kalo kita lagi jauh sama Allah, apalagi kalo kita lagi kelupaan doa minta dikasih banyak-banyak hidayah sama Allah. Itu setan dan iblisnya kesenengen kali ya.. jadinya kita makin jauh, makin jauh eh ga taunya udah jarang dzikir, ga pernah baca-baca buku islami lagi, bahkan postingan akun islamipun dikacangi (astaghfirullah)
Ini emang susahnya, menurutku ini masalah yang paling dominan sih. Sebenernya itu juga tabiat asli manusia, tapi segimanapun kita harus bisa berubah jadi baik dong ya namanya juga proses hijrah

Kalo kita lagi imannya down dan istiqamahnya berantakan yang ngga boleh hilang adalah penampilan kita yang udah syar’i walaupun iman kita lagi down, dan baca quran.
Yang harus diusahakan walaupun beraaaatnya masya Allah yaitu dateng aja ngaji, baca aja postingan akun islami di medsos. Siapa tau, melalui jalan-jalan itulah Allah akan nyentil hati kita.
Trus kalo kita udah berhasil kesentil atau peka sama teguran Allah, langsung aja gaspol hehe
Gimana gaspolnya? Baca buku motivasi-motivasi islami, ini buku yang ngefek banget buat aku:

The Power Of Believe - Qul Khairan

Pilih buku yang kamu suka pilihan katanya, cara penulisnya ngomong, atau mungkin designnya. Jangan langsung cekoki diri sama buku-buku yang terlalu berat (ini saran aja sih, karena biasanya aku cuma kuat baca 1-2 lembar hehe). Insya Allah dengan kita baca buku yg ngemotivasi gitu, niat buat baca buku yang bener-bener memperdalam ilmu agama kita itu bakal muncul..
Kalo niat itu uda muncul, baru di gas pol lagi.

Baca langsung semua buku-buku ilmu islam yang kalian punya (kalo bisa pilih-pilih ya biar ngga memahami ilmu yang salah, minta di pilihin guru ngaji juga boleh)

Sebenernya kalo menurutku, ngga papa kita ada di titik terendah iman yang penting kita ada usaha buat mau memperbaiki diri dan selalu minta sama Allah buat di ridhoi keinginan itu. Insya Allah bakal Allah tuntun untuk merujudkan

Semoga bermanfaat bagi saya dan kita semua J

wassalamualaikum

Minggu, 24 April 2016

Adolesence

Assalamualaikum :))

kali ini saya pingin cerita dikit lah ya, nyambung-nyambungin sama mata kuliah saya gapapa kan :') ga bikin stress kok, tenang aja hehehe
saya sekarang lagi belajar tentang remaja termasuk dengan aspek psikologisnya. dan memang ternyata sudah kodratnya bahwa remaja adalah peniru, pembangkan kepada orang tua, pencari kebahagiaan hanya untuk diri sendiri padahal juga belum bisa menentukan dengan baik dan benar mana yang baik dan buruk

di saat fase remaja, banyak sekali perubahan dalam diri remaja, dan sejatinya cara untuk mencegah remaja ini terperosok ke jalan yang salah adalah dengan selalu menemaninya, tanyakan harinya, walaupun mungkin mereka akan marah karena merasa terusik. dengan kata lain kita memagari remaja itu supaya gak salah arah

banyak orang dewasa yang kepribadiannya buruk, terjerumus ke segala jenis gaya hidup yang tidak begitu bagus. itu adalah karena orang tua atau siapapun yang lebih tua tidak mendampingi. kalo kalian punya adek yang lagi puber, sering-sering deket sama mereka. percayalah, kalau kehidupan kalian udah terlanjur suram, kepribadian kalian udah terlanjur ada yang tidak pas; jangan berikan hal yang sama ke adek kalian. tuntun dia, kalian pasti akan merubah dunia adek kalian. memang bukan dunia ini secara keseluruhan, tapi saya percaya kalo hanya dengan mengubah dunia seseorang kita sudah bisa dikatakan "sedikit" bermanfaat bagi orang lain

sedih banget si saya juga masih tergolong remaja akhir hahha...
nah buat remaja-remaja akhir kelahiran akhir 90-an, kalian juga jangan terstuck sama mindset kalian. kita uda mu dewasa gitu kan, mulai tuh evaluasi diri, kira-kira sifat saya yang kurang pas itu mana aja. jangan ragu untuk minta maaf kalo memang salah, jangan suka batu kalo emang lagi dikasi tau. yang penting jangan menutup diri ajalah
karena belum tentu nilai-nilai yang kita anut adalah nilai yang paling benar di dunia ini. coba lihat cara pandang lain, tawaran cara hidup yang lain
emang ngerubah sifat susah, saya juga ngerasain. tapi mending mencobakan daripada nggak sama sekali?
toh makin kita dewasa orang makin macem-macem kan kepribadiannya, kita juga harus pilih orang seperti apakah diri kita kelak?
 masi bisa dibilang generasi muda kan ya? ehehhehe

oh ya buat remaja akhir, semangat ya kuliahnya. usahakan lakukan apapun itu sepenuuh hati, kan itung-itung udah bentuk kontribusi buat kerjaan masa depan heheh....
bikin makalah, laporan, essai, apapun itu sepenuh hati ya, seniat mungkin
ngga akan ada proses yang mengkhianati hasil kok, Tuhan Maha Melihat kok teman
yuk sumbang yang terbaik buat Indonesia, udah mau pasar bebas nih

wassalamualaikum

Minggu, 14 Februari 2016

2016!

Assalamualaikum :)

hai hai.... selama ini pingin nulis tapi cuma sekedar wacana aja hehe, begitu liburan mau habis baru terlaksana

jadi selama liburan ini saya baca buku yang subahanallah bagus banget... karya yang mungkin juga ditunggu-tunggu sama penggemar novel Indonesia lainnya, Ayat-Ayat Cinta 2. ini isinya subahanallah sekali :)) saya ngerasa lebih mengenal Islan dan mau memahami Islam setelah baca buku itu. buku itu juga bikin saya sadar bahwa Islam itu sebenrnya indah banget kalau kita mau ngikutin cara hidup yang ditawarkan Islam. belum lagi tokoh utamanya, Fahri, subahanallaah, pasti banyak banget yang pingin punya pasangan kaya dia. setia, hafidz, imam-able sekali...
kalo kalian ada yang lagi ingin mencari pencerahan, inshaAllah buku itu bisa bantu kalian.... atau kalo kalian lagi suntuk karena tugas kuliah, atau masalah lainnya juga bisa baca buku itu juga
karena buku itu, saya jadi tertarik buat baca buku islami lainnya, seperti La Tahzan. tapi belum selesai heheh, tapi buku itu sama bagusnya kok... sama-sama pencerah hati. Oh ya! bisa juga kalian baca 7 Habits yang udah mendunia sekali itu.... inshaAllah membantu untuk membangun pribadi yang baik, amiin

nah setelah itu, saya kembali nonton ulang seluruh episode drama korea favorit saya sepanjang masa, judulnya Playful Kiss. ini drama korea beda sama yang lainnya kalo menurut saya. yah, kalo konteks romance pastilah ya, judulnya aja gitu haha. tapi komedinya itu lumayan bikin otak adem haha dan  cara cewenya buat dapetin cowonya, dan model hubungan mereka berdua selalu ngingetin saya kalau suatu saat nanti saya ada di suatu hubungan

well.... kuliah sudah menunjukkan taringnya ke saya :'( hari Senin berhasil menjadi Monster Day yang sebenarnya hahah, kuliah dari jam 7 sampai jam 3 ..... samaan kayak anak sekolah lagi deh..
buat kalian yang mungkin juga baru sadar akan kekejaman kuliah, semangat yaaa.... contoh aja itu di Playful Kiss hahha.... tokoh cewenya pantang menyerah banget, selalu ceria juga... jadi ngingetin saya kalau kita harusnya membahagiakan oranglain dan bersikap menyenangkan... semoga kalian juga menemukan sesuatu yang menginspirasi yaa

Wassalamualaikum...

Senin, 14 Desember 2015

Dear Profesiku

assalamualaikum
hello guys. morning to you all :)

pagi ini pingin mengetikkan sesuatu yang nggatau kenapa rasanya ngganjel banget.

oke, sekarang ini rasanya saya baru merasakan apa yang dibilang "masa transisi SMA ke kuliah" karena sekarang saya memikirkan bahwa kuliah ini memang tonggak terakhir dalam meraih cita-cita. setelah ini nggak ada lagi namanya sekolah, kecuali kalo mau lanjut s2 sih. tapi intinya ini beneran perjuangan yang harus dimantepin soalnya ini ibarat tiket masuk ke dunia kerja nanti

terlepas dari itu semua. saya sangat menginginkan profesi sebagai bidan atau saya yang SMA berpikiran bahwa ini pekerjaan yang yah lumayan bisa kerja sambil nabung amalan buat nanti di akhirat, kan nolongin orang. yah jujur saja emang itu satu-satunya motivasiku untuk masuk S1 Kebidanan di Universitas Brawijaya. siapa si yang nggakmau kerja ngerangkep amal hahahhahah

sayapun alhamdulillahnya masuk ke jurusan yang diinginkan oleh hati saya. sampai bulan November semuanya baik-baik saja sampai saya bosan mendengar dosen saya bilang "kalau jadi tenaga kesehatan jangan terlalu mengharapkan materi ya" itu selalu diulang-ulang di satu mata kuliah yang berjudulkan Konsep Kebidanan dan ada lagi "sebenarnya kalo masalah skill memang lebih terampil d3 daripada kalian" dan nyaliku semakin ciut buuung. muncullah berbagai pertanyaan dalam diri saya "lah terus aku kuliah S1 larang-larang, angel mlebune, gawe opo lek ujunge terampilan d3?" (re: la terus aku kuliah S1 mahal-mahal, susah masuknya, buat apa kalo ujungnya lebih terampil d3?). selain itu memang ternyata jadi tenaga kesehatan itu sama sekali nggak gampang saudara-saudara. dosen saya bilang kalau awal-awal masa kerja sebagai tenaga keseatan itu berat. kenal sama yang namanya shift kan? ternyata itu nggak cuma buat perawat :') itu buat semuanya termasuk dokter sekalipun. bayangin aja kalo udah berkeluarga, emang rela ninggalin keluarga malem-malem? kalo punya anak kecil gimana? hahahha

ini serius sekali saya galau hahahahha. mikiiiir terus mulai selesai kuliah sampai pulang ke rumahpun masih berbayangkan penyesalan dan pemikiran "terus saya kerja dimana?" atau "seberat apa nanti saya kerja diawal-awal?" atau " saya nanti kelempar ke pulau mana?" hahhahah

saya  curhatnya sama kakak laki-laki saya, eh dianya malah bilang aku yang harus tanggung jawab sama keputusan sendiri. nah sini kan pinginnya di kasi pencerhan atau apa gitu ya. malah di gituin malah down gaksi :( akhirnya saya curhat sama teman kuliah, ya temen sejurusan saya daaaan kita menggalau bersama hahahhaha nggaksi, dia lebih legowo orangnya. dia cuma bilang "ikhlas lin" dan itu menyadarkan saya. udah cuma gitu doang caranya berhenti galau. anti klimaks banget ya, dasar cewek.

yah setelah jurus ikhlas yang di keluarkan oleh teman saya bernama Ramadhini Puspita, rasanya semua lebih plong. los pataaas rasanya. tiap kali galau lagi cuma ikhlas yang saya inget. ada juga kata-kata dari seseorang yang saya kagumi dalam mengajari tentang islam "jangan pernah khawatir sama masalah dunia, pokoknya kamu dekat sama Allah, inshaaAllah sama Allah juga akan dimudahkan semuanya" adem banget ya dengernya <3

hal terakhir yang belum terpecahkan adalah masalah materi, yah walaupun sudah sedikit terjawab sama guru ngaji saya, saya tetep harus punya pegangan prinsip sendiri heheheh biar mantep gitu. akhirnya, mikir dan mikir setelah cukup lama baru ada kesimpulan bahwa, girls jangan terlalu mikirin pendapatan kalian ntar pas kerja nanti.... disyukurin aja, yang penting bisa buat kebutuhanmu dulu (sebelum menikah). karena notabene kalian nanti akan dinafkahi sama suami hehehehheheheh dan kayaknya kalo masalah perekonomian keluarga, laki-laki itu punya yang namanya ego kalo penghasilan cewenya lebih besar dari dia hehehhe

apaan si jadi ngomongin beginian ya wkwkkw. nggakpapa yah cuma mau sekedar sharing aja, udah lama mau nulis ini tapi males-males mulu.

thanks guys :)
wassalamualaikum

Jumat, 11 September 2015

Baru

hari ini aku berpikir
akan jadi apa aku?
akann seberguna apa aku untuk negriku, kerabatku, keluargaku?
apakah aku hanya manusia yang akan meninggalkan sampah yang aku buat selama hidupku?
atau aku dapat membuat bumi ini menjadi lebih berarti?

aku tak punya kelebihan apapun
skill tertentu aku juga tak punya
hal yang aku bisa hanya berorganisasi
aku cuma sebutir debu dibandingkan mereka yang memenangkan kontes ini itu
dibandingkan mereka yang memiliki keahlian di sejuta bidang

tapi.
aku punya tekad
aku punya keinginan.
aku punya kemauan untuk menjadikan Indonesia lebih baik

mugnkin memang kemampuanku terbatas
kalian juga, kita semua juga

tapi apapun yang kalian lakukan dengan sungguh-sungguh pastilah meninggalkan bekas
memberikan secercah harapan bagi bumi kita

dimulai dari hari ini
dimali dari postingan ini, aku berharap bahwa aku, kamu, dan kita semua yang membaca akan menjadi generasi yang berguna
yang memberikan arti untuk bangsa
bukan hanya manusia yang akan meninggalkan sampah
yang justru membuat bumi kita semakin rapuh

mari kuatkan sesama jika kita belum terlalu kuat
mari kembangkan apapun yang kita punya, sekecil apapun itu
dan sekarang, aku di masa depan akan dimulai dari sini


Jumat, 09 Januari 2015

Future?

future adalah masa yang masih bisa kita rencanakan. tergantung bagaimana usaha kita sekarang
dalam kasusku-yang siswa tahun terakhir-hal yang paling membuat pusing adalah pemilihan jurusan/fakultas kuliah
aku juga bingung sebenarnya ......
tapi dari apa yang aku pahami dan aku pelajari, aku bisa membantu kalian mungking yang juga siswa tahun terakhir untuk mendapatkan sedikiiiit pencerahan. aku akan mencoba kalian untuk memiliki mind set baru
untuk laki-laki:
kalian harus benar-benar serius kuliah, jadi orang yang baik. pantaskan dirimu untuk masa depan
ambil jurusan yang namanya gak jelas yang banyak di butuhkan di indonesia. usahakan kalian memilih fakultas teknik. majukan negeri ini. kalau perlu daftar di universitas luar kota, untuk melatih kalian agar mandiri. kenapa aku bilang pantaskan dirimu untuk masa depan? jika memikirkan pasangan, tidak ada wanita yang mau memilih laki-laki sembarangan. bangunlah diri kalian dulu, pantaskan kalian untuk bersanding dengan bidadari nan cantik kalian nantinya.
karena semua yang baik juga akan mendapatkan yang baik
untuk perempuan:
kuliahlah, cerdaslah. tapi jangan mengambil kuliah yang terlalu berat, ini hanya saran. kenapa? karena kita nanti mendidik. jelaskan kita semua wanita ingin memiliki keluarga? apa kalian tega anak kalian menjadi anak baby sitter? jadilah perempuan yang cerdas, karena pada dasarnya yang memegang berbagai dimensi di kehidupan adalah perempuan. laki-laki memang harus kerja keras demi ini itu, tapi kita yang mengola, yang mengurusi mereka. terlebih lagi anak. anak juga merupakan tabungan bangsa. masa depan bangsa, disinilah peran kalian sebagai wanita cerdas sangat diperlukan. sudah menjadi rahasia umum jika anak selalu dekat dengan ibu, kita juga kan? apapun yang kita butuhkan, kita bertanya ibu. kita belajar jalan, bicara, makan dan lainnya juga dari ibu. yang menemani kita membuat pr dan belajar sewaktu kecil juga ibu.
kalian mungkin mengira apa yang aku bahas terlalu dewasa, ya memang. tapi ini memang sudah saatnya kita berpikir dewasa. perlulah have fun dan menjadi gila, tapi ingat dalam mengambil keputusan besar seperti jurusan kuliah ini, masa depan yang kalian pertaruhkan. itulah mengapa aku menjelaskan tentang kehidupan setelah kuliah.
ini hanya pemikiranku yang ingin aku bagikan untuk kalian. siapa tau aku bisa membuat kalian berpikiran terbuka dan semakin semangat untuk seleksi perguruan tinggi
nah, untuk selanjutnya aku akan membahas tentang perjuangan masuk perguruan tinggi.
aku beruntung menjadi serpihan terakhir KTSP. tahlah bagaimana anak kurikulum 2013 nanti seleksinya.
SNMPTN. ya. ini sangat membahagiakan jika kita diterima. tapi apa boleh buat kita tidak bisa berharap sepenuhnya. kuotanya sedikit, belum lagi pesaing yang juga dari dalam sekolah juga banyak. apalagi kalau kita ambil jurusan yang peminatnya banyak. bisa kandas di tengah jalan. tapi berbahagialah kalian yang selalu pintar dari kelas 10-12. kesempatan kalian lolos sangat besar. tapi untuk yang biasa saja, jangan khawatir ada....
SBMPTN. ini jalur yang paling adil menurutku. karna hampir mustahil buatku menjaga nilai untuk tetap konstan/naik dari kelas 10. belum lagi lika-liku kehidupan putih abu-abu yang aku alami. ini juga memberi kita kesempatan besar bukan? kita juga punya waktu yang cukup untuk belajar, walaupun memang soalnya suuusah. tapi ada LBB yang bersedia membantu
itulah semua pemikiran yang aku dapatkan setelah mencoba memahami pikiran guru, kakak kelas dan teman-teman. semoga kalian terbantu. lulus lolos ya :)