Senin, 14 Desember 2015

Dear Profesiku

assalamualaikum
hello guys. morning to you all :)

pagi ini pingin mengetikkan sesuatu yang nggatau kenapa rasanya ngganjel banget.

oke, sekarang ini rasanya saya baru merasakan apa yang dibilang "masa transisi SMA ke kuliah" karena sekarang saya memikirkan bahwa kuliah ini memang tonggak terakhir dalam meraih cita-cita. setelah ini nggak ada lagi namanya sekolah, kecuali kalo mau lanjut s2 sih. tapi intinya ini beneran perjuangan yang harus dimantepin soalnya ini ibarat tiket masuk ke dunia kerja nanti

terlepas dari itu semua. saya sangat menginginkan profesi sebagai bidan atau saya yang SMA berpikiran bahwa ini pekerjaan yang yah lumayan bisa kerja sambil nabung amalan buat nanti di akhirat, kan nolongin orang. yah jujur saja emang itu satu-satunya motivasiku untuk masuk S1 Kebidanan di Universitas Brawijaya. siapa si yang nggakmau kerja ngerangkep amal hahahhahah

sayapun alhamdulillahnya masuk ke jurusan yang diinginkan oleh hati saya. sampai bulan November semuanya baik-baik saja sampai saya bosan mendengar dosen saya bilang "kalau jadi tenaga kesehatan jangan terlalu mengharapkan materi ya" itu selalu diulang-ulang di satu mata kuliah yang berjudulkan Konsep Kebidanan dan ada lagi "sebenarnya kalo masalah skill memang lebih terampil d3 daripada kalian" dan nyaliku semakin ciut buuung. muncullah berbagai pertanyaan dalam diri saya "lah terus aku kuliah S1 larang-larang, angel mlebune, gawe opo lek ujunge terampilan d3?" (re: la terus aku kuliah S1 mahal-mahal, susah masuknya, buat apa kalo ujungnya lebih terampil d3?). selain itu memang ternyata jadi tenaga kesehatan itu sama sekali nggak gampang saudara-saudara. dosen saya bilang kalau awal-awal masa kerja sebagai tenaga keseatan itu berat. kenal sama yang namanya shift kan? ternyata itu nggak cuma buat perawat :') itu buat semuanya termasuk dokter sekalipun. bayangin aja kalo udah berkeluarga, emang rela ninggalin keluarga malem-malem? kalo punya anak kecil gimana? hahahha

ini serius sekali saya galau hahahahha. mikiiiir terus mulai selesai kuliah sampai pulang ke rumahpun masih berbayangkan penyesalan dan pemikiran "terus saya kerja dimana?" atau "seberat apa nanti saya kerja diawal-awal?" atau " saya nanti kelempar ke pulau mana?" hahhahah

saya  curhatnya sama kakak laki-laki saya, eh dianya malah bilang aku yang harus tanggung jawab sama keputusan sendiri. nah sini kan pinginnya di kasi pencerhan atau apa gitu ya. malah di gituin malah down gaksi :( akhirnya saya curhat sama teman kuliah, ya temen sejurusan saya daaaan kita menggalau bersama hahahhaha nggaksi, dia lebih legowo orangnya. dia cuma bilang "ikhlas lin" dan itu menyadarkan saya. udah cuma gitu doang caranya berhenti galau. anti klimaks banget ya, dasar cewek.

yah setelah jurus ikhlas yang di keluarkan oleh teman saya bernama Ramadhini Puspita, rasanya semua lebih plong. los pataaas rasanya. tiap kali galau lagi cuma ikhlas yang saya inget. ada juga kata-kata dari seseorang yang saya kagumi dalam mengajari tentang islam "jangan pernah khawatir sama masalah dunia, pokoknya kamu dekat sama Allah, inshaaAllah sama Allah juga akan dimudahkan semuanya" adem banget ya dengernya <3

hal terakhir yang belum terpecahkan adalah masalah materi, yah walaupun sudah sedikit terjawab sama guru ngaji saya, saya tetep harus punya pegangan prinsip sendiri heheheh biar mantep gitu. akhirnya, mikir dan mikir setelah cukup lama baru ada kesimpulan bahwa, girls jangan terlalu mikirin pendapatan kalian ntar pas kerja nanti.... disyukurin aja, yang penting bisa buat kebutuhanmu dulu (sebelum menikah). karena notabene kalian nanti akan dinafkahi sama suami hehehehheheheh dan kayaknya kalo masalah perekonomian keluarga, laki-laki itu punya yang namanya ego kalo penghasilan cewenya lebih besar dari dia hehehhe

apaan si jadi ngomongin beginian ya wkwkkw. nggakpapa yah cuma mau sekedar sharing aja, udah lama mau nulis ini tapi males-males mulu.

thanks guys :)
wassalamualaikum

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar